Definisi Atena Monopole

Atena yang disambungkan pada inner dari ciaxial cable, sedangkan outer dari coaxial cable diground. Antena  ni dinamakan monopole, istilah lengkapnya multiband trap monopole.Antena monopole memiliki pola radiasi ke segala arah sehingga antena ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi adanya objek di bawah tanah dengan teknik borehole. Dengan meningkatnya frekuensi antena akan menurunkan tinggi dari antena tersebut sekaligus akan meningkatkan redaman sinyal propagasi.

Monopole berarti setengah bola. Karena element yang meradiasi hanya satu saja

Struktur pemancaran gelombang elektromagnetik yang paling sederhana adalah radiasi gelombang yang ditimbulkan oleh sebuah elemen aus kecil yang berubah-ubah secara harmonik. Elemen arus terkecil yang dapat menimbulkan pancaran gelombang elektromagnetik itu disebut sebagai sumber elementer.



Jika medan yang ditimbulkan oleh setiap sumber elementer di dalam suatu konduktor antena dapat dijumlahkan secara keseluruhan, maka sifat-sifat radiasi dari sebuah antena tentu akan dapat diketahui.

Timbulnya radiasi karena adanya sumber yang berupa arus bolak-balik ini diketahui secara matematis dari penyelesaian gelombang Helmhotz. Persamaan Helmholtz tidak lain merupakan persamaan baru hasil penurunan lebih lanjut dari persamaan-persamaan Maxwell dengan memasukkan kondisi lorentz sebagai syarat batasnya. Dari hasil penyelesaian persamaan differrensial Helmholtz dengan menggunakan dyrac Green’s function, ditemukanlah bahwa potensial vektor pada suatu titik yang ditimbulkan oleh adanya arus yang mempunyai distribusi arus J adalah :

pola radiasi

dimana :

Az         = vektor potensial pada arah z

J          = kerapatan arus

b                   = bilangan gelombang (2p/l)

R          = jarak titik pengamatan P dengan suber elementer

v’         = sumber elementer.

 

Polarisasi Omnidireksional
Atena Monopole termasuk atena Omnidireksional.Omnidireksional adalah arah pancaran antena ke berbagai arah dengan energi pada satu bidang sama besar. Pola radiasi antena omnidireksional terdapat pada gambar . Pola radiasi omnidireksionalPola radiasi (radiation pattern) suatu antena adalah pernyataan grafis yang menggambarkan sifat radiasi suatu antena pada medan jauh sebagai fungsi arah. Pola radiasi dapat disebut sebagai pola medan (field pattern) apabila yang digambarkan adalah kuat medan dan disebut pola daya (power pattern) apabila yang digambarkan poynting vektor. Untuk dapat menggambarkan pola radiasi ini, terlebih dahulu harus ditemukan potensial

Dalam koordinat bola, medan listrik E dan medan magnet H telah diketahui, keduanya memiliki komponen vetor q dan f. Sedangkan poynting vektornya dalam koordiant ini hanya mempunyai komponen radial saja. Besarnya komponen radial dari poynting vektor ini adalah :

Pr            = ½                                                                                              (1.7)

Dengan        :

| E |       =                    (resultan dari magnitude medan listrik)

Eq            : komponen medan listrik q

Ef            : komponen medan listrik f

h             : impedansi intrinsik ruang bebas (377 W).

 

Untuk menyatakan pola radiasi secara grafis, pola tersebut dapat digambarkan dalam bentuk absolut atau dalam bentuk relatif. Maksud bentuk realtif adalah bentuk pola yang sudah dinormalisasikan, yaitu setiap harga dari pola radiasi tersebut telah dibandingkan dengan harga maksimumnya. Sehingga pola radiasi medan, apabila dinyatakan didalam pola yang ternormalisasi akan mempunyai bentuk  :

 

F(q,f )     =                                                                                      (1.8)

Karena poynting vektor hanya mempunyai komponen radiasi yang sebenarnya berbanding lurus dengan kuadrat magnitudo kuat medannya, maka untuk pola daya apabila dinyatakan dalam pola ternormalisasi, tidak lain sama dengan kuadrat dari pola medan yang sudah dinormalisasikan itu.

 

P(q,f )     = | F(q,f ) |2                                                                  (1.9)

 

Seringkali juga pola radiasi suatu antena digambarkan dengan satuan decibel (dB). Intensitas medan dalam decibel didefinisikan sebagai :

 

F(q,f ) dB                = 20 log | F(q,f ) |        (dB)                             (1.10)

 

Sedangkan untuk pola dayanya didalam decibel  adalah :

 

            P(q,f ) dB               = 10 log P(q,f )

= 20 log | F(q,f ) |                                            (1.11)

 

Jadi didalam decibel, pola daya sama dengan pola medannya. Semua pola radiasi yang dibicarakan di atas adalah pola radiasi untuk kondisi medan jauh. Sedangkan pengukuran pola radiasi, faktor jarak adalah faktor yang amat penting guna memperoleh hasil pengukuran yang baik dan teliti. Semakin jauh jarak pengukuran pola radiasi yang digunakan tentu semakin baik hasil yang akan diperoleh. Namun untuk melakukan pengukuran pola radiasi pada jarak yang benar-benar tak terhingga adalah suatu hal yang tak mungkin. Untuk keperluan pengukuran ini, ada suatu daerah di mana medan yang diradiasikan oleh antena sudah dapat dianggap sebagai tempat medan jauh apabila jarak antara sumber radiasi dengan antena yang diukur memenuhi ketentuan berikut :

 

r           >

                        r >> D     dan   r .>>  l

 

Dimana  :

r           :  jarak pengukuran

D          : dimensi antena yang terpanjang

l                    : panjang gelombang yang dipancarkan sumber.

1 komentar: